Dari mayang bertandang,
Dari akad sumpahnya mati,
Dari mana datang kau bayang,
Dari jasad ****** ** ****.

Mau kemana Sri Kunaning,
Mayang kau sumpah aku pasakkan,
Mana ke mana aku beriring,
Bayang *** ***** *** *******.

IKLAN

Jengkalmu lading asalnya benang,
Pekaka berantah atas buntingan,
Asalmu gading usulmu jenang
Derhakan ku ****** ***** ********.

Masih terngiang jelas pantun 3 rangkap itu dituturkan lewat telingaku oleh arwah nenda. Bunyinya begitu aneh dan seakan-akan satu seruan pada penghuni alam ghaib. Nama-nama yang disebut juga begitu janggal pada pendengaran ku. Siapa Sri Kunaning? Siapa pula Mayang?

Seminggu lalu nenda terlantar sakit. Badannya begitu kurus dengan kulit kusam berkedut seribu. Pucat. Seakan akan semua bendalir badannya disedut keluar. Anehnya wajah nenda tetap anggun dan berseri seperti perawan sedangkan dia sudah berusia 82 tahun.

Dalam keuzuran nenda itu, aku disuruh pulang segera ke tanah air. Mujur saja aku baru selesaikan ijazah ku dalam bidang perubatan di ireland.

“Pulang segera. Kau cucu sulung dari anak yang sulung. Kau harus ada menemaninya atau dia tidak akan pergi”.

Suara ibu kedengaran cemas dan ada nada sedih terselit disitu. Malam itu juga aku mengambil penerbangan pulang.

Sepanjang perjalanan aku teringatkan nenda. Sememangnya aku cucu yang paling akrab dan paling manja dengannya. Aku membesar dalam jagaannya. Orangnya lembut dan suka melagu pantun. Setiap malam bulan mengambang, dia akan duduk di anjung rumah sambil melagukan pantun dan menyisir rambutku. Dia juga gemar memetik pelbagai jenis bunga berwarna putih lalu dimasukan ke dalam buyung dan diembun semalaman. Kami tidak dibenarkan bercakap dan menegur sepanjang ritual itu dilakukan. Selepas itu, nenda akan tidurkan aku beralaskan kain putih sepanjang malam. Pada waktu itu bagiku tiada ada yang aneh tentang tingkahnya. Namun sekarang aku rasa ada yang tidak kena.

IKLAN

Aku terus ke kampung nenek sebaik tiba di tanah air lalu langsung dibawa mengadap nenek. Hati aku sebak melihat dia yang terbaring lesu tidak bermaya. Matanya terpejam rapat. Perlahan aku memanggil nenek.

“Nenda.. Intan datang, intan dah balik”

Reaksi nenda begitu mengejutkan kami yang berada di situ. Dia bingkas bangun dengan bertenaga sambil merenung aku lama dan tersenyum lembut.

“Sirih pulang ke gagang akhirnya, teman kan nenda disini.”

Dia berkata perlahan lalu mengenggam tanganku. Serentak itu, seluruh kamar nenek berbau harum bunga sedap malam yang entah dari mana datangnya..

“Waris kulo sudah kembali. Mayang sudah kembali, Sri Kunaning tidak akan sunyi”

Nenda menyambung kembali.. Aku berpandangan dengan ibu meminta penjelasan. Tetapi ibu hanya memandangku sayu.

“Masanya dah tiba Intan, sudah tidak lama”.

Aku bertambah bingung.

Malam itu sekali lagi aku dipakaikan dengan pakaian serba putih dan diminta mendampingi nenda. Seluruh kaum lelaki diminta meninggalkan rumah dan bermalam di baruh. Aku memasuki kamar nenda. Kelihatan dia sudah mampu duduk bersimpuh dan seperti biasa kelihatan anggun dengan kebaya serba putih. Rambutnya disanggul kemas. Dupa berisi kemenyan di sebelah kanan dan buyung berisi bunga di sebelah kiri. Aku duduk dihadapannya.

“Dengarlah Mayang, sudah sampai masanya kau menjadi Mayang keluarga kita mewarisi Sri Kunaning warisan keluarga. Aku, Engku Tanjung Piah melepaskannya tunjang ini padamu dari leluhur sebelah menyebelah kita.
Dengarlah pantun ini aku lafazkan dan ingatlah ia wahai Mayang ku. Jagalah ia seperti kau menjaga nyawa dan jasadmu. Gunakan dia untuk melindungi warisan kita.”

Lalu pantun aneh itu nenda lafazkan dengan berlagu merdu. Suasana kamar terasa begitu dingin serta menakutkan harumnya. Aku dapat rasakan hadirnya puluhan makhluk yang tidak kasat mata di situ seolah turut serta menyaksikan ritul tersebut. Sebaik saja nenda menghabiskan pantun berlagu itu, jendela terbuka diterjah angin kuat disambut bunyi seakan gamelan dan suara orang bersorak-sorai.

Tiba-tiba kelihatan sesusuk tubuh perempuan yang sangat cantik berkemban seakan busana puteri dari keraton tanah Jawa berdiri di belakang nenda.

“Masa kau sudah tiba Engku Tanjung Piah. Dia Mayangku yang baru. Urusan kita sampai di sini. Engkau aku lepaskan.”

Perempuan cantik itu bersuara perlahan

“Jagalah Mayang ini dengan baik. Sesuai dengan janji mu duhai Kunaning. Tunjangkan warisanku. Sudah sampai janji ku pada pencipta ku dan juga penciptamu. Iya urusan kita sampai di sini.”

Nenda membalas kata-kata perempuan itu. Sejurus itu nenda merenungku sayu dan perlahan-lahan menutup mata.

Bersambung…

Kredit: Long Tuan

Seram ke idok?

Seram Meter: 3 / 5. Meremangmers: 2

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!