Aku berlari. Dan terus berlari. Aku tak ingat berapa lama aku dah berlari. 8 jam. 9 jam mungkin. Aku berlari tanpa henti. Aku berlari sampai kakiku bukan sekadar melecet tapi berdarah. Aku berlari sampai aku tak boleh berlari lagi… Di kelilingi hutan belukar aku terbaring. Rupanya di sinilah tempat aku akan mati. Aku tersenyum.

Sebelum aku mati, mari aku cerita apa terjadi dengan diriku. Kau tak kan percaya cerita ku. Ia bermula di apartment aku. Kau boleh panggil aku liberal, tapi aku tinggal dengan member yang bukan sejantina dengan ku. Diane member baik aku. Kami kenal sejak kolej lagi. Ok. Balik ke cerita ku. Aku sedang menonton Netflix, di dalam bilikku sambil…. makan “sandwich special”. :p Tiba-tiba Diane mengetuk pintu ku. Aku buka. Matanya sebelah lebam. Gerenti dia bergaduh dengan boyfren dia. Aku sebenarnya malas nak ambil port tentang hubungan dia tapi sebab kawan. So aku tanya, apa kes. Dia jawap, biasalah, gaduh. Dia nak minta bantuan aku. Dia nak pinjam duit. Dia ada masalah kewangan. Dia janji dia akan bayar balik. Aduh, pinjam duit lagi la lemah aku. Aku beritahu Diane yang aku tak dapat bantu. Aku tawarkan dia sandwich aku. Diane mana boleh tolak sandwich special aku.

IKLAN

Kami tonton netflix bersama dengan makan sandwich. Tanpa di sedari, boyfren dia telah menelefon dia berkali-kali. Handphone dia kat biliknya sedang charge. So manalah kami nak tahu. Selepas selesai cerita kami, Diane balik ke biliknya. Aku meminta maaf kerana tak dapat tolong. Dia faham. Tidak lama kemudian dia bergesa-gesa keluar dari rumah. Aku tak fikir apa-apa. Aku sambung menonton cerita lain.

Keesokkan harinya aku dapat message dari Diane.

‘Shark. Tolong aku. Aku tak boleh lari…’

Message tu dia hantar 5 jam lepas. Sekarang pukul 2 pagi. Malasnya nak keluar. Aku ambil kereta. Dan pergi ke rumah James. boyfren dia. Aku ketuk rumah James. Dia buka. Aku tanya, mana Diane. Dia beritahu aku dia tak jumpa Diane sejak semalam. Pelik. Diane kata ada pergaduhan besar sampai mata dia lebam. James muka confius. Bila masa dia bergaduh dengan Diane. James menyerahkan handphonenya dan tunjuk dia message berkali-kali tapi Diane tak jawap. Aku tak tahu nak percaya ke tidak, tapi yang aku pasti Diane dalam kesusahan. Aku membuat keputusan untuk mencari Diane. James nak ikut. Dia betul-betul tak tahu apa-apa. Ataupun dia pandai berlakon. Entahlah. Tapi aku benarkan dia ikut.

IKLAN

Kami berpusing-pusing Kota Damansara harap terserempak dengan Diane. James cuba menelefon berkali-kali. Handphonenya berdering, tapi tiada orang angkat. Tiba-tiba James mengunakan otaknya dan mengunakan apps handphone tracker. Kenapa lah tak terfikir dari tadi. Membazir minyak je. Apps tu memberitahu Diane berada 47 km dari kita. Dengan tidak fikir apa-apa kami terus menjejaki Diane.

Kami tiba di sebuah rumah di tepi hutan. Dalam otak aku keadaan ini makin pelik. Apa Diane buat di situ. Aku tanya James betul ke tempat ini. Dia tunjuk apps tu. Kami berdua memasuki ke dalam rumah itu. Aku cuba capai lampu. Alhamdulillah, ada beberapa switch yang hidup. Kami terus memeriksa kawasan rumah. Kami buka setiap bilik. Tiada apa-apa sehingga bilik terakhir. Di situ aku lihat Diane sedang terbaring. Mukanya di penuhi darah. Aku tak rasa dia hidup. Aku cuba menoleh ke James tapi dia ketuk kepalaku dengan cangkul…

Bila aku sedar aku lihat James sedang duduk memerhatikan aku. Aku minta James untuk buka ikatan tapi dia enggan. Dia menangis. Aku rasa aku boleh baca situasinya sekarang. James mesti tidak sengaja memukul Diane. Dia panik. Dia membawa Diane ke sini. Tapi dia tidak boleh lepaskan Diane. Dia tahu dia dah tak ada option lagi. Sebelum sempat dia bunuh, Diane sempat hantar message kepadaku. James memukul mukanya sehingga tidak berupa wajah. James memberitahu kalau aku tak cari Diane, sudah tentu diriku selamat. Dia tak ada option lagi. Aku terpaksa mati seperti Diane. Aduh. itu aku cakap, aku tak suka masuk campur urusan orang.

IKLAN

Aku cuba reverse psiko dia. Kalau aku bebas aku tak akan beritahu sesiapa apa terjadi. Yang apa dia lakukan itu tidak sengaja. James memberitahu ini bukan kali pertama dia bunuh. Di Sabah dia telah bunuh sebuah keluarga yang mempunyai anak baru 3 tahun. Ayah dia terlanggar kereta James dan tidak mahu bayar wang untuk repair. James ikut dia dan malam itu, James bunuh ketiga-tiga mereka termasuk anaknya.

Sementara James sedang cerita, aku sedang cuba membuka ikatan. Nasiblah James tak pandai ikat tali. Aku meluru ke arah James, ambil cangkul di tangannya dan memukul kepala James. Aku berlari ke arah kereta. Tapi James ada pistol. Dia tembak ke arah aku. Nasib tak kena. Aku tak ada jalan lain. Aku lari ke hutan.

Seperti aku cakap tadi, aku sudah berlari berjam-jam. Aku tahu dia masih mencari aku. Aku tak bermaya untuk lari. Bunuhlah.

IKLAN

Dari jauh aku nampak sepasang kaki berjalan ke arah ku. Itu mesti James. Aku senyum. Akhirnya dia dapat kejar aku.

‘Abang… bangun… Cepat. Bawa dia ke hospital…’

“Hospital’ aku memandang. Oh rupanya sekumpulan pendaki lalu di sini. Mereka bawa aku ke hospital’

Empat hari sudah berlalu. Aku berbaik pulih. Aku memang terhutang budi kepada kumpulan pendaki. Kalau mereka tak jumpa aku, tak tahu la apa terjadi kat aku. Aku memberitahu polis tentang apa terjadi kepadaku. Aku juga memberitahu lokasi di mana dia boleh cari mayat Diane. Tapi aku tak tahu apa terjadi kat James.

Adakah dia telah melarikan diri? Atau mungkin dia sesat dalam hutan dan mati dengan perlahan-lahan seorang diri. Aku harap yang kedua tu.

Seram ke idok?

Seram Meter: 5 / 5. Meremangmers: 1

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!